RSUD Pemkab Karo Yang Baru Belum Berdiri, Moderamen GBKP dan Pemkab Karo Gelar RDP (Rapat Dengar Pendapat) Ternyata Ini Kendalanya -->
Cari Berita

Advertisement

RSUD Pemkab Karo Yang Baru Belum Berdiri, Moderamen GBKP dan Pemkab Karo Gelar RDP (Rapat Dengar Pendapat) Ternyata Ini Kendalanya

04 Maret 2020

StatusRAKYAT.com, Tanah Karo - Pihak Moderamen GBKP Kabanjahe, setelah menunggu proses waktu yang panjang, akhirnya mendesak digelarnya  RDP (Rapat Dengar Pendapat) dengan pihak Pemkab Karo dalam penjelasan kendala dan hambatan progres  pembangunan RSUD, milik Pemda Karo , Selasa (03/03) 2020 pukul 09.30 WIB diruang rapat Bupati lantai II.

RDP  tersebut  dilaksanakan, pihak Moderamen GBKP Kab. Karo ingin lebih tahu apa sebenarnya yang terjadi sehingga sekian lama RSUD belum jadi dibangun dilokasi yang baru, dengan maksud, tanah bekas RSUD yang lama agar dapat kembali ke pihak Moderamen GBKP sebagai pemilik sesuai sertifikat HGU No. 316.Namun, bagaimana tanah RSUD yang sekarang dapat GBKP dikuasai kembali, kalau pihak Pemkab sendiri belum membangun RSUD yang baru,"ujar ketua Moderamen GBKP Pdt Agustinus Purba diawal rapat.

Untuk itu kata Pdt. Agustinus meminta kepada Pemkab Karo menjelaskan kendala yang dihadapi, sebab informasi  beredar pembangunan RSUD terkendala akibat adanya Pansus yang dilakukan DPRD Karo. Kami pihak GBKP tidak masuk keranah "PANSUS"  karena itu sifatnya regulasi dan teknis, jadi intinya kami butuh progres,"pinta Pdt. Agustinus

Pdt Agustinus mengapresiasi yang segala upaya  yang telah Pemkab lakukan selama ini, bahkan melobi sampai ketingkat pusat, jadi tidak ada maksud  menyerang Pemkab Karo dengan dalih mensia siakan  usaha yang  sudah diraih,"ucapnya.

Bupati Karo Terkelin Brahmana, SH, MH menanggapi, kami pihak Pemkab Karo memahami kegelisahan dari pihak Moderamen GBKP, karena pembangunan RSUD milik Pemkab Karo belum terbangun dilokasi yang baru di Desa Rumka Kabanjahe sebagaimana hasil kesepkatan  sebelumnya bersama DPRD Karo  sudah setuju dilakukan studi kelayakan dengan ditampung anggaran di APBD Tahun 2019,"jelasnya.

Sementara  itu Direktur RSUD Pemkab Karo Arjuna Wijaya membenarkan bahwa proses pembangunan RSUD terhambat disebabkan pihak DRPD Karo ditengah jalan mengadakan "Pansus" sehingga tahapan tahapan yang sudah dilalui, semisal studi kelayakan, pengadaan tanah 4 Ha di Desa Rumka, pengajuan proposal  dana ke Kemenkes RI 20-40 M semua telah rampung.

Namun ironisnya, kata Arjuna ketika hendak kita lakukan pembangunan fisik RSUD anggaran APBD TA. 2019 sebesar 3 Milyard tahun 2020 ini, belum dapat kami pastikan terakomodir, sebab kendala adanya Pansus di tahun 2019 lalu. Setelah rapat ini kiranya dapat diputuskan kedepan anggota DPRD Karo, Moderamen GBKP dan Pemkab Karo duduk satu meja,untuk mencari solusi,"ucapnya.

Hal senada dikemukakan Sekum GBKP Rehpelita Ginting mengatakan terhambatnya proses pembangunan diduga adanya miskomunikasi, tentu ini kami pihak Moderamen GBKP tidak bisa mencampuri ketidakcocokan, apa yang dipikirkan DPRD Karo dan apa yang dipikirkan Pemda Karo,"ujarnya.

Rehpelita menilai timbulnya mis komunikasi ini efek kurang keterbukaan duduk satu meja, tentu ini mengakibatkan masyarakat jadi korban, sehingga akan menjadi cerita  stagnan,tidak ada titik temunya. "Lebih bagus jangan hanya andalkan  pendekatan hanya secara politis,tapi harus juga dicoba sisi Regulasi, dan hukum, ini bukan maksud menggurui,"sarannya.

Dipenghujung Rapat, diputuskan Bupati Karo Terkelin Brahmana, SH, MH menyampaikan dalam waktu Pemda Karo akan menyurati DPRD Karo terkait tindaklanjuti hasil Pansus dari DPRD dan kepada pihak Moderamen GBKP jika berkenan sebagai fasilitator untuk mengadakan rapat selanjutnya melibatkan DPRD Karo.

Hadir dalam Rapat dengar pendapat yang dimotori Moderamen GBKP diantaranya Staf Ahli Mulia Barus, Staf Ahli Agustin Pandia, Plt Asisten 1 Dapit Trimei Sinulingga, Asisten 3 Mulianta Tarigan, Kabag Hukum , Kabag Penum Capelrilus Barus, Kabid Kesehatan Kawal Maha dan OPD Pemda Karo.

(Jona T/D'vd)

statusrakyat.com